Wednesday, November 25, 2009

Nik Aziz WAHABI ??

Tuesday, November 24, 2009



Selepas peristiwa bekas Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainal Abidin ditangkap oleh pegawai penguatkuasa Jabatan Agama Islam Selangor (JAIS) baru-baru ini, kebanyakan media tanahair samada media bercetak ataupun media internet berlumba-lumba melaporkan tentang gerakan Wahabi di negara ini.

Laporan yang disiarkan ada yang pro dan ada yang kontra.

Dalam masa yang sama pula telah muncul beberapa orang pembela Ahlu Sunnah Wal Jamaah yang menyuarakan kebimbangan terhadap gerakan Wahabi dan cuba menonjolkan diri sebagai jaguh menentang aliran kaum muda itu.

Mereka ini termasuklah Muhammad Uthman El-Muhammady, Felo Kehormat Institut Pemikiran dan Tamadun Islam Antarabangsa (Istac) yang telah menggunakan kolum tetap beliau di dalam Berita Minggu dengan mensensasikan perkara-perkara khilafiah bagi menghalalkan serangan terhadap pengikut Dr Mohd Asri.

Zamihan Mat Zin, anak Gua Musang, Kelantan yang kini menjadi Penolong Pengarah di Institut Latihan Islam (ILIM) dan Mahfuz Muhammad seorang pendakwah bertauliah JAIS juga antara pendakwah yang dilihat sangat anti dengan gerakan pembaharuan yang dibawa oleh Dr Mohd Asri dan sesiapa sahaja yang berbeza pendapat dengan pandangan ’jumhur’ dalam masyarakat melayu.

Yang terbaru, Menteri Besar Kelantan, Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat pula dituduh bersifat Wahabi seperti yang dilaporkan oleh akhbar Utusan Malaysia bertarikh 23 November 2009. Laporan itu telah memetik kata-kata Abdullah Sa’amah, 64 atau lebih dikenali sebagai Tok Guru Haji Lah Geting, katanya ;

“……….. kebanyakan kenyataan yang dibuat oleh Nik Abdul Aziz tidak selari sama sekali dengan aliran Sunnah Wal Jamaah malah lebih bersifat Wahabi”.

“Nik Abdul Aziz berasa alim disebabkan dia mempunyai ijazah sarjana tetapi bab keseluruhan agama seperti akidah, tasawur, fikah dan usuluddin (dia) terlalu jahil, dia bukan Mursyidul Am,” katanya.

Kata-kata beliau itu merujuk kepada beberapa pendapat Nik Aziz yang dilihat tidak selari dengan beliau dan amalan masyarakat Melayu di Malaysia, khususnya di kalangan guru-guru pondok di Kelantan.

Sebenarnya Haji Lah cuba memperbaharui polemik antara beliau dengan Nik Aziz dalam isu khilafiah, setelah isu tupai yang hangat di Kelantan lebih dua dekad yang lalu gagal menghakis sokongan rakyat Kelantan kepada Nik Aziz.

Beberapa orang guru pondok di Kelantan termasuklah guru dari Pondok Geting telah menyelar Nik Aziz ekoran ’fatwa’ Nik Aziz yang mengatakan tupai halal dimakan!

Kes tangkapan terhadap Dr Mohd Asri, yang juga pensyarah di USM dilihat sebagai ruang untuk menyambung polemik lama dengan Nik Aziz, apatah lagi dalam banyak perkara Nik Aziz bersependapat dengan Dr Asri.

Apakah benar Nik Aziz itu Kaum Muda atau Wahabi biarlah masa yang menentukan dan ianya akan terjawab dengan sendiri .

Bukan sahaja Nik Aziz, malah Ustaz Muhammad Daud Iraqi, Ketua Dewan Ulama PAS Kelantan (Bekas Ketua Dewan Ulama PAS Pusat) tidak terkecuali dilabel sebagai Wahabi.

Dari sudut sejarah, arus pembaharuan Islam yang pada mulanya bersumber dari Timur Tengah telah mengalir ke Kelantan, dibawa oleh pelajar yang belajar terutama di Mesir, melalui majalah dan kitab, sama ada yang langsung dari pusat sumber di Timur Tengah atau melalui pantai barat Semenanjung.

Kerana itu tokoh-tokoh ulama Kelantan tidak terasing daripada majalah al-Urwatul-Wuthqa (Paris, 1884), al-Manar (Kaherah, 1898), Al-Imam (Singapura, 1906), al-Ikhwan (Pulau Pinang, 1926), dan Saudara (Pulau Pinang, 1928).

Meskipun majalah ini tidak diminati oleh orang awam, namun amat besar pengaruhnya kepada kelompok ulama Islam pada masa itu. Pandangan yang dikemukakan ialah pembaharuan mengikut ajaran Islam sebenar dalam pelbagai bidang kehidupan kaum muslimin.

Dengan yang demikian, pengaruh pemikiran tokoh-tokoh tajdid di Timur Tengah terutama tokoh tajdid tiga serangkai, iaitu Syed Jamaluddin al-Afghani, Muhammad Abduh, dan Syed Rashid Ridha mengalir ke dalam pemikiran ulama tempatan seperti Tok Kenali, Haji Wan Musa dan Haji Mohd. Said yang kemudian menyebar ke tengah-tengah masyarakat Islam Kelantan yang ketika itu didominan oleh ilmu dari pondok-pondok.

Tokoh-tokoh pembaharuan di Kelantan mengajak kembali kepada al-Quran dan Hadits yang sahih dan tidak mahu terikat kepada taklid buta dalam beragama.

Maka lahirlah perbezaan pendapat di dalam beberapa masalah seperti masalah usalli, talqin, Sifat Dua Puluh, dan lain-lain, persoalan yang tidak didapati dalilnya sama ada di dalam al-Quran mahupun di dalam al-Sunnah terutama pada masa Haji Wan Musa.

Kemunculan Abu Abdillah Syed Hasan bin Nurhasan al-Khurasani (meninggal 1944) yang berasal dari Khurasan telah menyemarakkan pengajian Hadits Sahih secara berkitab di Kelantan serta pengajian yang menitikberatkan aqidah yang murni dan ibadah yang bersandarkan kepada dalil sunnah.

Di kalangan murid-murid dan rakyat Kelantan ketika itu, memangil beliau dengan nama Tok Khurasan.

Allahyarham Datuk Yusuf Zaki, seorang ulama tersohor Kelantan ketika diwawancara dengan Majalah Pengasuh suatu ketika dahulu, apabila ditanyakan pendapat beliau mengapa di Kelantan dewasa ini ada penentangan yang kuat menuduh Nik Abdul Aziz sebagai Wahabi, walhal dari sejak dahulu Nik Aziz sudah dikenali sebagai tokoh pembaharuan; beliau menjawab bahawa itu adalah sebab politik.

Bahkan sejak ayahnya lagi, Haji Nik Mat telah dituduh sebagai Kaum Muda hanya kerana menjadi pengikut Tok Khurasan.

Bacaan berkaitan

Nik Aziz sudah terlalu takbur

Thursday, November 12, 2009

Kitab Tauhid

BAB 1
TAUHID (HAKEKAT DAN KEDUDUKANNYA)


Firman Allah Subhanahu wata’ala :
]وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْأِنْسَ إِلَّا لِيَعْبُدُون[ِ (الذريات:56)

“Tidak Aku ciptakan jin dan manusia melainkan hanya untuk beribadah([1]) kepada-Ku.” (QS. Adz Dzariyat, 56).
]وَلَقَدْ بَعَثْنَا فِي كُلِّ أُمَّةٍ رَسُولاً أَنِ اعْبُدُوا اللَّهَ وَاجْتَنِبُوا الطَّاغُوت[(النحل: من الآية:36)
“Dan sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada setiap umat (untuk menyerukan) “Beribadalah kepada Allah (saja) dan jauhilah thoghut”([2]).” (QS. An Nahl, 36).
]وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُوا إِلاَّ إِيَّاهُ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِنْدَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلاَهُمَا فَلاَ تَقُلْ لَهُمَا أُفٍّ وَلاَ تَنْهَرْهُمَا وَقُلْ لَهُمَا قَوْلاً كَرِيمًا وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُلْ رَبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِي صَغِيرًا[
“Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan beribadah kecuali hanya kepada-Nya, dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang diantara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan, dan ucapkanlah : “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil” (QS. Al Isra’, 23-24).
]قُلْ تَعَالَوْا أَتْلُ مَا حَرَّمَ رَبُّكُمْ عَلَيْكُمْ أَلاَّ تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَلاَ تَقْتُلُوا أَوْلاَدَكُمْ مِنْ إِمْلاَقٍ نَحْنُ نَرْزُقُكُمْ وَإِيَّاهُمْ وَلاَ تَقْرَبُوا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ وَلاَ تَقْتُلُوا النَّفْسَ الَّتِي حَرَّمَ اللَّهُ إِلاَّ بِالْحَقِّ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُونَ وَلاَ تَقْرَبُوا مَالَ الْيَتِيمِ إِلاَّ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ حَتَّى يَبْلُغَ أَشُدَّهُ وَأَوْفُوا الْكَيْلَ وَالْمِيزَانَ بِالْقِسْطِ لاَ نُكَلِّفُ نَفْسًا إِلاَّ وُسْعَهَا وَإِذَا قُلْتُمْ فَاعْدِلُوا وَلَوْ كَانَ ذَا قُرْبَى وَبِعَهْدِ اللَّهِ أَوْفُوا ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلاَ تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ[
“Katakanlah (Muhammad) marilah kubacakan apa yang diharamkan kepadamu oleh Tuhanmu, yaitu “Janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah terhadap kedua orang tuamu, dan janganlah kamu membunuh anak anak kamu karena takut kemiskinan. Kami akan memberi rizki kepadamu dan kepada mereka, dan janganlah kamu mendekati perbuatan perbuatan yang keji, baik yang nampak diantaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar. Demikian itu yang diperintahkan oleh Tuhanmu kepadamu supaya kamu memahami(nya). Dan janganlah kamu dekati harta anak yatim, kecuali dengan cara yang lebih bermanfaat, hingga sampai ia dewasa. Dan sempurnakanlah takaran dan timbangan dengan adil. Kami tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar kesanggupannya. Dan apabila kamu berkata, maka hendaklah kamu berlaku adil, kendatipun dia adalah kerabat(mu). Dan penuhilah janji Allah. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu ingat. Dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia, dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai beraikan kamu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa.” (QS. Al An’am, 151-153).
Ibnu Mas’ud Radhiallahu’anhu berkata : “Barang siapa yang ingin melihat wasiat Muhammad Shallallahu’alaihi wasallam yang tertera di atasnya cincin stempel milik beliau, maka supaya membaca firman Allah Subhanahu wata’ala : “Katakanlah (Muhammad) marilah kubacakan apa yang diharamkan kepadamu oleh Tuhanmu, yaitu “Janganlah kamu berbuat syirik sedikitpun kepada-Nya, dan “Sungguh inilah jalan-Ku berada dalam keadaan lurus, maka ikutilah jalan tersebut, dan janganlah kalian ikuti jalan-jalan yang lain.([3])”
Mu’adz bin Jabal Radhiallahu’anhu berkata :
كنت رديف النبي على حمار، فقال لي :" يا معاذ، أتدري ما حق الله على العباد، وما حق العباد على الله ؟ قلت : الله ورسوله أعلم، قال : حق الله على العباد أن يعبدوه ولا يشركوا به شيئا، وحق العباد على الله أن لا يعذب من لا يشرك به شيئا، قلت : يا رسول الله، أفلا أبشر الناس ؟ قال : " لا تبشرهم فيتكلوا ".

“Aku pernah diboncengkan Nabi Shallallahu’alaihi wasallam di atas keledai, kemudian beliau berkata kepadaku : “ wahai muadz, tahukah kamu apakah hak Allah yang harus dipenuhi oleh hamba-hambaNya, dan apa hak hamba-hambaNya yang pasti dipenuhi oleh Allah?, Aku menjawab : “Allah dan RasulNya yang lebih mengetahui”, kemudian beliau bersabda : “Hak Allah yang harus dipenuhi oleh hamba-hambaNya ialah hendaknya mereka beribadah kepadaNya dan tidak menyekutukanNya dengan sesuatupun, sedangkan hak hamba yang pasti dipenuhi oleh Allah ialah bahwa Allah tidak akan menyiksa orang orang yang tidak menyekutukanNya dengan sesuatupun, lalu aku bertanya : ya Rasulullah, bolehkah aku menyampaikan berita gembira ini kepada orang-orang?, beliau menjawab : “Jangan engkau lakukan itu, karena Khawatir mereka nanti bersikap pasrah” (HR. Bukhari, Muslim).

Pelajaran penting yang terkandung dalam bab ini :
1. Hikmah diciptakannya jin dan manusia oleh Allah Ta'ala.
2. Ibadah adalah hakekat (tauhid), sebab pertentangan yang terjadi antara Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam dengan kaumnya adalah dalam masalah tauhid ini.
3. Barang siapa yang belum merealisasikan tauhid ini dalam hidupnya, maka ia belum beribadah (menghamba) kepada Allah Tabaroka wata’ala inilah sebenarnya makna firman Allah :
]ولا أنتم عابدون ما أعب[
“Dan sekali-kali kamu sekalian bukanlah penyembah (Tuhan) yang aku sembah” (QS. Al Kafirun, 3)
4. Hikmah diutusnya para Rasul [adalah untuk menyeru kepada tauhid, dan melarang kemusyrikan].
5. Misi diutusnya para Rasul itu untuk seluruh umat.
6. Ajaran para Nabi adalah satu, yaitu tauhid [mengesakan Allah Subhanahu wata’ala saja].
7. Masalah yang sangat penting adalah : bahwa ibadah kepada Allah Subhanahu wata’ala tidak akan terealisasi dengan benar kecuali dengan adanya pengingkaran terhadap thoghut.
Dan inilah maksud dari firman Allah Subhanahu wata’ala :
]فمن يكفر بالطاغوت ويؤمن بالله فقد استمسك بالعروة الوثقى[
“Barang siapa yang mengingkari thoghut dan beriman kepada Allah, maka ia benar benar telah berpegang teguh kepada tali yang paling kuat” (QS. Al Baqarah, 256).
8. Pengertian thoghut bersifat umum, mencakup semua yang diagungkan selain Allah.
9. Ketiga ayat muhkamat yang terdapat dalam surat Al An’am menurut para ulama salaf penting kedudukannya, didalamnya ada 10 pelajaran penting, yang pertama adalah larangan berbuat kemusyrikan.
10. Ayat-ayat muhkamat yang terdapat dalam surat Al Isra' mengandung 18 masalah, dimulai dengan firman Allah :
]لا تجعل مع الله إلها آخر فتقعد مذموما مخذولا[
“Janganlah kamu menjadikan bersama Allah sesembahan yang lain, agar kamu tidak menjadi terhina lagi tercela” (QS. Al Isra’, 22).
Dan diakhiri dengan firmanNya :
]ولا تجعل مع الله إلها آخر فتلقى في جهنم ملوما مدحورا[
“Dan janganlah kamu menjadikan bersama Allah sesembahan yang lain, sehingga kamu (nantinya) dicampakkan kedalam neraka jahannam dalam keadaan tercela, dijauhkan (dari rahmat Allah)” (QS. Al Isra’, 39).

Dan Allah mengingatkan kita pula tentang pentingnya masalah ini, dengan firmanNya:
]ذلك مما أوحى إليك ربك من الحكمة[
“Itulah sebagian hikmah yang diwahyukan Tuhanmu kepadamu” (QS. Al Isra’, 39).
11. Satu ayat yang terdapat dalam surat An Nisa’, disebutkan didalamnya 10 hak, yang pertama Allah memulainya dengan firmanNya:
] واعبدوا الله ولا تشركوا به شيئا [
“Beribadahlah kamu sekalian kepada Allah (saja), dan janganlah kamu mempersekutukanNya dengan sesuatu pun.” (QS. An Nisa’, 36).
12. Perlu diingat wasiat Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam di saat akhir hayat beliau.
13. Mengetahui hak-hak Allah yang wajib kita laksanakan.
14. Mengetahui hak-hak hamba yang pasti akan dipenuhi oleh Allah apabila mereka melaksanakannya.
15. Masalah ini tidak diketahui oleh sebagian besar para sahabat([4]).
16. Boleh merahasiakan ilmu pengetahuan untuk maslahah.
17. Dianjurkan untuk menyampaikan berita yang menggembirakan kepada sesama muslim.
18. Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam merasa khawatir terhadap sikap menyandarkan diri kepada keluasan rahmat Allah.
19. Jawaban orang yang ditanya, sedangkan dia tidak mengetahui adalah : “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui.
20. Diperbolehkan memberikan ilmu kepada orang tertentu saja, tanpa yang lain.
21. Kerendahan hati Rasulullah, sehingga beliau hanya naik keledai, serta mau memboncengkan salah seorang dari sahabatnya.
22. Boleh memboncengkan seseorang diatas binatang, jika memang binatang itu kuat.
23. Keutamaan Muadz bin Jabal..





________________________________________
([1]) Ibadah ialah penghambaan diri kepada Allah ta’ala dengan mentaati segala perintah Nya dan menjauhi segala larangan-Nya, sebagaimana yang telah disampaikan oleh Rasulullah SAW. Dan inilah hakekat agama Islam, karena Islam maknanya ialah penyerahan diri kepada Allah semata, yang disertai dengan kepatuhan mutlak kepada-Nya, dengan penuh rasa rendah diri dan cinta.
Ibadah berarti juga segala perkataan dan perbuatan, baik lahir maupun batin, yang dicintai dan diridhoi oleh Allah. Dan suatu amal akan diterima oleh Allah sebagai ibadah apabila diniati dengan ikhlas karena Allah semata dan mengikuti tuntunan Rasulullah SAW.
([2]) Thoghut ialah : setiap yang diagungkan selain Allah dengan disembah, ditaati, atau dipatuhi, baik yang diagungkan itu berupa batu, manusia ataupun setan. Menjauhi thoghut berarti mengingkarinya, tidak menyembah dan memujanya, dalam bentuk dan cara apapun.
([3]) Atsar ini diriwayatkan oleh At Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ibnu Abi Hatim.
([4]) Tidak diketahui oleh sebagian besar para sahabat, karena Rasulullah menyuruh Muadz agar tidak memberitahukannya kepada meraka, dengan alasan beliau khawatir kalau mereka nanti akan bersikap menyandarkan diri kepada keluasan rahmat Allah. Sehingga tidak mau berlomba lomba dalam mengerjakan amal sholeh. Maka Mu’adz pun tidak memberitahukan masalah tersebut, kecuali di akhir hayatnya dengan rasa berdosa. Oleh sebab itu, di masa hidup Mu’adz masalah ini tidak diketahui oleh kebanyakan sahabat.

Sunday, November 8, 2009

KEISTIMEWAAN TAUHID DAN DOSA-DOSA YANG DIAMPUNI KARENANYA


Firman Allah Subhanahu wata’ala :
]الذين آمنوا ولم يلبسوا إيمانهم بظلم أولئك لهم الأمن وهم مهتدون[
“Orang-orang yang beriman dan tidak menodai keimanan([1]) mereka dengan kedzoliman (kemusyrikan)([2]) mereka itulah orang-orang yang mendapat ketentraman dan mereka itulah orang-orang yang mendapat jalan hidayah”, (QS. Al An’am, 82).

Ubadah bin Shomit Radhiallahu’anhu menuturkan : Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :
" من شهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأن محمدا عبده ورسوله، وأن عيسى عبد الله ورسوله، وكلمته ألقاها إلى مريم وروح منه والجنة حق والنار حق أدخله الله الجنة على ما كان من العمل " أخرجاه
“Barang siapa yang bersyahadat([3]) bahwa tidak ada sesembahan yang hak (benar) selain Allah saja, tiada sekutu bagiNya, dan Muhammad adalah hamba dan RasulNya, dan bahwa Isa adalah hamba dan RasulNya, dan kalimatNya yang disampaikan kepada Maryam, serta Ruh dari padaNya, dan surga itu benar adanya, neraka juga benar adanya, maka Allah pasti memasukkanya ke dalam surga, betapapun amal yang telah diperbuatnya”. (HR. Bukhori & Muslim)

Imam Bukhori dan Muslim meriwayatkan pula hadits dari Itban Radhiallahu’anhu bahwa Rasulullah bersabda :
" فإن الله حرم على النار من قال لا إله إلا الله يبتغي بذلك وجه الله "
“Sesungguhnya Allah Subhanahu wata’ala mengharamkan neraka bagi orang-orang yang mengucapkanلا إله إلا الله dengan ikhlas dan hanya mengharapkan (pahala melihat) wajah Allah”.

Diriwayatkan dari Abu Said Al Khudri Radhiallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :
" قال موسى يا رب، علمني شيئا أذكرك وأدعوك به، قال : قل يا موسى : لا إله إلا الله، قال : يا رب كل عبادك يقولون هذا، قال موسى : لو أن السموات السبع وعامرهن – غيري – والأرضين السبع في كفة، ولا إله إلا الله في كفـة، مالت بهـن لا إله إلا الله " (رواه ابن حبان والحاكم وصححه).
“Musa berkata : “Ya Rabb, ajarkanlah kepadaku sesuatu untuk mengingatMu dan berdoa kepadaMu”, Allah berfirman :”Ucapkan hai Musaلا إله إلا الله ”, Musa berkata : “Ya Rabb, semua hambaMu mengucapkan itu”, Allah menjawab :” Hai Musa, seandainya ketujuh langit serta seluruh penghuninya, selain Aku, dan ketujuh bumi diletakkan dalam satu timbangan dan kalimatلا إله إلا الله diletakkan dalam timbangan yang lain, niscaya kalimatلا إله إلا الله lebih berat timbangannya.” (HR. Ibnu Hibban, dan Imam Hakim sekaligus menshohehkannya).

Imam Tirmidzi meriwayatkan hadits (yang menurut penilaiannya hadits itu hasan) dari Anas bin Malik Radhiallahu’anhu ia berkata aku mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda :
" قال الله تعالى : يا ابن آدم، لو أتيتني بقراب الأرض خطايا، ثم لقيتني لا تشرك بي شيئا، لأتيتك بقرابها مغفرة "
“Allah Subhanahu wata’ala berfirman : “Hai anak Adam, jika engkau datang kepadaKu dengan membawa dosa sejagat raya, dan engkau ketika mati dalam keadaan tidak menyekutukanKu dengan sesuatupun, pasti Aku akan datang kepadamu dengan membawa ampunan sejagat raya pula”.


Kandungan bab ini :
1. Luasnya karunia Allah.
2. Besarnya pahala tauhid di sisi Allah.
3. Dan tauhid juga dapat menghapus dosa.
4. Penjelasan tentang ayat yang ada dalam surat Al An’am.
5. Perhatikan kelima masalah yang ada dalam hadits Ubadah.
6. Jika anda memadukan antara hadits Ubadah, hadits Itban dan hadits sesudahnya, maka akan jelas bagi anda pengertian kalimat لا إله إلا الله, juga kesalahan orang-orang yang tersesat karena hawa nafsunya.
7. Perlu diperhatikan syarat-syarat yang disebutkan dalam hadits Itban, (yaitu ikhlas semata-mata karena Allah, dan tidak menyekutukanNya).
8. Para Nabi pun perlu diingatkan akan keistimewaan لا إله إلا الله .
9. Penjelasan bahwa kalimatلا إله إلا الله berat timbangannya mengungguli berat timbangan seluruh makhluk, padahal banyak orang yang mengucapkan kalimat tersebut.
10. Pernyataan bahwa bumi itu tujuh lapis seperti halnya langit.
11. Langit dan bumi itu ada penghuninya.
12. Menetapkan sifat sifat Allah apa adanya, berbeda dengan pendapat Asy’ariyah ([4]).
13. Jika anda memahami hadits Anas, maka anda akan mengetahui bahwa sabda Rasul yang ada dalam hadits Itban : “Sesungguhnya Allah mengharamkan masuk neraka bagi orang-orang yang mengucapkan لا إله إلا الله dengan penuh ikhlas karena Allah, dan tidak menyekutukanNya”, maksudnya adalah tidak menyekutukan Allah dengan sesuatupun, bukan hanya mengucapkan kalimat tersebut dengan lisan saja.
14. Nabi Muhammad dan Nabi Isa adalah sama-sama hamba Allah dan RasulNya.
15. Mengetahui keistimewaan Nabi Isa, sebagai Kalimat Allah([5]).
16. Mengetahui bahwa Nabi Isa adalah ruh diantara ruh-ruh yang diciptakan Allah.
17. Mengetahui keistimewaan iman kepada kebenaran adanya surga dan neraka.
18. Memahami sabda Rasul : “betapapun amal yang telah dikerjakannya”.
19. Mengetahui bahwa timbangan itu mempunyai dua daun.
20. Mengetahui kebenaran adanya wajah bagi Allah.


________________________________________
([1]) Iman ialah : ucapan hati dan lisan yang disertai dengan perbuatan, diiringi dengan ketulusan niat karena Allah, dan dilandasi dengan berpegang teguh kepada sunnah Rasulullah.
([2]) Syirik disebut kezholiman karena syirik adalah menempatkan suatu ibadah tidak pada tempatnya, dan memberikannya kepada yang tidak berhak menerimanya.
([3]) Syahadat ialah : persaksian dengan hati dan lisan, dengan mengerti maknanya dan mengamalkan apa yang menjadi tuntutannya, baik lahir maupun batin.
([4]) Asy’ariyah adalah salah satu aliran teologis, pengikut Syekh Abu Hasan Ali bin Ismail Al Asy’ari (260 – 324 H = 874 – 936 M). Dan maksud penulis di sini ialah menetapkan sifat-sifat Allah sebagaimana yang disebutkan dalam Al qur’an maupun As sunnah. Termasuk sifat yang ditetapkan adalah kebenaran adanya wajah bagi Allah, mengikuti cara yang diamalkan kaum salaf sholeh dalam masalah ini, yaitu : mengimani kebesaran sifat-sifat Allah yang dituturkan Al qur’an dan As sunnah tanpa tahrif, ta’thil, takyif dan tamtsil. Adapun Asy’ariyah, sebagian mereka ada yang menta’wilkannya (menafsirinya dengan makna yang menyimpang dari makna yang sebenarnya) dengan dalih bahwa hal itu jika tidak dita’wilkan bisa menimbulkan tasybih (penyerupaan) Allah dengan makhlukNya, akan tetapi perlu diketahui bahwa Syekh Abu Hasan sendiri dalam masalah ini telah menyatakan berpegang teguh dengan madzhab salaf sholeh, sebagaimana beliau nyatakan dalam kitab yang ditulis di akhir hidupnya, yaitu Al Ibanah ‘an ushulid diyanah (editor : Abdul Qodir Al Arnauth, Bairut, makatabah darul bayan, 1401 H) bahkan dalam karyanya ini beliau mengkritik dan menyanggah tindakan ta’wil yang dilakukan oleh orang-orang yang menyimpang dari madzhab salaf.
([5]) Kalimat Allah maksudnya bahwa Nabi Isa itu diciptakan Allah dengan firmanNya “Kun” (jadilah) yang disampaikanNya kepada Maryam melalui malaikat Jibril.

Thursday, October 8, 2009


Gempa bumi di Padang Indonisia dan taufan di Filipina:Peringatan Allah

Bencana genpa bumi di Padang,Indonesia yang telah menenggelamkan 4 buah kampong,meruntuhkan bangunan-banguna hotel dan rumah-rumah dengan lebih 4000 ribu nyawa terkorban. Lebih menyedihkan lagi hampir kebanyakkan mereka yang mati tertimbus ditelan bumi sedalam 30 miter tidak dapat ditemui lagi.

Bagi kita umat Islam yang berpegang kepada Al-Quran dan sunnah Nabi s.a.w semestinya telah terjawab segala persoalan tersebut apabila kembali kepada Al-Quran dan sunnah kerana pegangan umat islam,apa sahaja yang berlaku didalam kehidupan manusia khasnya adalah kehedak Allah S.W.T dan ketenyuan daripadanya,bukan berlaku secara kebetulan atau semulajadi.Aqidah umat Islam pada kebanyakan perkara yang berlaku didalam kehidupan manusia didorong oleh sebab dan faktor tertentu samada sebab itu diketahui dengan lojik akal atau mengetahui melalui kaca mata agama.Banyak perkara yang berlaku jelas sebabnya seperti sakit disebabkan kuman,virus dan sebagainya setelah disahkan oleh doctor dapat diterima oleh semua golongan manusia kerana disokong oleh lojik akal.

Kadang kala berlaku perkara yang tidak diketahui sebabnya tetapi ianya ada, seperti gempa bumi, tidak siapa pun yang mengetahui sebab yang tepat walaupun ramai cerdik pandai yang membuar kajian yang akhirnya sampai kepada natijah bahawa peristiwa itu berlaku secara kebetulan atau semulajadi dan kalau ada pun mereka yang mengatakan sebabnya berpunca dari gerakan kerak bumi tetapi terkadang kurang tepat.Asasnya adalah kerana bencana itu luar daripada kemampuan pemikiran dan sempadan akal manusia.Hakikatnya, tidak ada otak yang sampai kepadnya kecuali mereka yang dianugerahkan kefahaman dalam agama oleh Allah S.W.T.

Bagi umat islam hendaklah melahirkan rasa bertuah diatas anugerah ilahi kaca mata agama kepada mereka yang boleh melihat sebab-sebab bencana yang berlaku yang mana tidak sampai kepadanya pemikiran manusia lain.Sememangnya pengetahuan yang mereka miliki itu, mendorong mereka supaya membuat tindakan positif yang menghindar mereka daripada terjerumus kelembah negetif kecuali orang-orang yang bodoh dan lemah fikiran.Mereka beranggapan hanya memadai dengan pengetahuan sahaja tanpa membuat sebarang tindakan positif.Kehidupan mereka hanya mampu berserah kepada nasib sahaja samada baik atau buruk.

Islam mengajar kita supaya membina kekuatan mental mahupun fizikal.Dalam padsa itu juga islam sangat membecikan mereka yang tidak mahu membaiki kelemahan.Sabda Nabi s.a.w;

(المؤمن القوة خير وأحب الى الله من المؤمن الضعيف)

Maksudnya:

Seorang mukmin yang kuat lagi gagah lebih baik dan lebih dikasihi kepda Allah S.W.T daripda seorang mukmin yang lemah’.

Dengan kekuatan diri dan bantuan Allah S.W.T manusia mampu mengubah nasib dirinya kearah kebaikan.Tidak ada siapa yang lahir di dunia ini dengan sifat yang sempurna,bahkan setiap manusia itu lahir dalam serba kelemahan.Ini sudah manjadi sunnah Allah di dunia ini.Allah S.W.T tidak akan mengubah nasib diri manusia melainkan ia sendiri berusaha mengubahnya.

Firman Allah S.W.T:

(ان الله لا يغير ما بقوم حتى يغيروا بانفسهم)

Maksudnya:

“Sesungguhnya Allah S.W.T tidak mengubah nasib mana-mana kaum itu sehingga mereka sendiri yang mengubah nasib diri mereka’.

Oleh itu umat islam perlu sedar dengan merenung dan mengggunakan kaca mata agama,


‘Apakah sebab berlaku banyak gempa bumi di Indonesia?”

Supaya ada tindakan positif, bukan sekadar mengetahui kemudian takut dan bimbang kemungkinan akan menimpa masyarakat kita bencana yang sama kerana kesalahan yang sama yang dilakukan.Tidak cukup setakat itu tanpa ada tindakan yang menyelamatkan diri dan masyarakat.

Apabila kita merenung berpandukan kaca mata agama,terdapat dua sebab utama berlaku gempa bumi di Indonesia:

1- Dosa serta terpesong daripada jalan agama.

Indonesia Negara paling ramai yang beragama islam didunia dan banyak pondok-pondok agama yang didirikan tapi selalu dilanda azab gempa bumi dan gunung berapi.

Perlu disedari bahawa islam itu bukan dinilai dengan amalan yang dihidupkan dan syiar yang ditegakkan semata-mata bahkan dinilai melalui aqidah yang sejahtera yang tidak terpesong.Realiti yang berlaku di Indonesia gejala pemesongan aqidah tumbuh dengan subur dan berleluasa dikalangan masyarakat setempat terutama di negeri-negeri dimana lahirnya kumpulan-kumpulan yang menyeleweng seperti Syiah,sufi,tarikat dan lain-lain lagi yang subur lahir didalamnya bid’ah seperti penyembahan kubur,bertawassul dengan orang mati,pemujaan wali-wali dan banyak lagi.

Islam yang hidup di Indonesia dikotori dengan fahaman pemukiran dan amalan-amalan yang jauh menyeleweng daripada ajaran Islam yang sebenar.

Walaupun setiap puak masing-masing mendakwa bahawa mereka sahajalah golongan yang benar tanpa merujukk kepada Al-Quran dan As-sunnah serta fahaman salafussolih.Masing-masing ta’sub membabi buta dengan fahaman mereka.Biarpun syiar islam seperti solat,memakmurkan masjid dan rakyatnya masih kuat bepegang kepada ajaran agama tetapi dalam keadaan terpesong ini semua tidak ternilai disisi Allah S.W.T sekiranya penyelewengan didalam aspek aqidah,ibadat,maksiat dan kezaliman dengan berlaluasa.Kesalahan ini adalaj lebih besar disisi Alllah S.W.T dan berhak mengundang azabnya.

2- Diantara tanda-tanda hampirnya Qiamat.

Rasululllah s.a.w menyabut didalam hadisnya bahawa tanda-tanda hamper Qiamat ialah banyak berlaku gempa bumi.Sabda Nabi s.a.w:

عن أبى هريرة رضى الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: لا تقم الساعة حتى تقتل فئتان عظيمتان يكون بينهما مةتلة عظيمة دعوتهما واحدة وحتى يبفث دجالون كذابون من ثلاثين كل يزعم أنه رسول الله وحتى يقبض العلم وتكثر الزلازل.............)رواه البخارى

Maksudnya: Daripada Abi Hurairah r,a bahawa Rasulullah s.a.w bersabda “ Tidak berlaku Qiamat sehingga berperang dua golongan yang besar yang mengorbankan jumlah yang besar sedangkan dasar kedua-duanya satu dan sehingga lahir dajal-dajal pendusta yang hampir 30 orang masing-masing mendakwa rasul Allah S.W.T dan sehingga diangkat ilmu dan berlaku banyak gempa bumi.”

Jika manusia masih leka dan lalai dengan dunia,ingatlah bahawa dunia ini tidak berharga lagi setelah berlaku Qiamat dan manusia akan bertamu dengan penyesalan yang tidak ada kesudahan. Bahkan gempa bumi itu sendiri merupakan Qiamat kecil yang memusnahkan manusia yang derharka kepada AllahS.W.T.

Perlukan difahami bahawa setaiap muslim maestilah sentiasa ingat dan sentiasa perbaharui iman kepada hari akhirat,terutama ketika datang amaran Ilahi.Hakikat tanda-tanda awal yang berlaku seperti gempa bumi

Friday, September 25, 2009

Berlalunya bulan Ramadhan

Bulan ramadhan bulan yang penuh keberkatan telah berlalu meninggalkan kita,Bulan idmana menjadi tarbiah bagi orang yang beriman yang mencari dan mempertahankan akidah yang juga menambahkan lagi semangat juang dalam mempertahankan islam yang tercinta satu-satunya agama yang diakui disisi Allah.
Segaala apa yang dihadapi selama sebulan untuk memandu nafsu supaya tidak menguasai diri bagi orang yang beriman moga-moga dapat dipertahankan sehingga datangnya ramadhan ditahun hadapan.
Apa pun, kita menyambut hari kemenangan ini dengan penuh kesyukuran,kita diperintahkan bertakbir memuji Allah yang esa disetiap tempat dan lorong.Kita disuruh menemui seramai mungkin saudaramara dan jiran-jiran kita supaya dieratkan lagi tali silaturrahim.
Namun masih saya terkilan sikap orang-orang melayu beragama islam yang masih mengikut adat yang bertentangan apa yang disuruh dalam agama yaitu menziarahi kubur disetiap hari raya sedangkan sudah ramai ahli agama menyebut tentang perkara ini tapi masih buat-buat tak paham dan tidak dihiraukan.
Selepas itu pula.adab-adab apabila menziarahi kubur tidak dititik beratkan lebih lagi bagi wanita memakai pakaian yang tidak sempurna mengikut perintah Allah

Wednesday, August 26, 2009

TAZKIRAH RAMADHAN


Bersempena dengan bulan Ramadhan Al-Mubarak, sebaiknya kita renungi secebis hadis Nabi S.A.W , semoga dengannya kita mendapat manfaat untuk kita realisasikan dalam kehidupan kita.

(عن ابى هريرة رضى الله عنه قال: قال رسول الله صلى عليه وسلم ثلاثة لا ترد دعوتهم الصائم حتى يفطر والأمام العادل ودعوة المظلوم يرفعها الله فوق الغمام ويفتح لها أبواب السماء ويقول الرب لأنصرنك ولو بعد حين)

Maksudnya: Dri Abu Hurairah ra. Rasulullah S.A.W bersabda “ Tiga golongan yang tidak ditolak oleh Allah S.W.A iaitu orang yang berpuasa sehingga ia berbuka, seorang pemimpin yang adil dan seorang yang dizalimi.Allah S.W.A akan mengangkatnya keatas awan dan terbuka untuknya pintu-pintu langit dan Allah akan berfirman “ Demi kemulian ku pasti aku akan menolong kamu walau selepas beberapa ketika:.

Di dalam kitab Ad-Durr Al-Mansur terdapat hadis yang dinukilkan daripada Aisyah ra. Bahawa apabila Ramadhan tiba, keadaan Nabi S.A.W akan berubah baginda akan menambahkan solatnya, sangat merendah diri berdoa dan keadaannya dikuasai oleh perasaan takutkan Allah S.W.T. Didalam hadis yang lain beliau berkata hingga keakhir Ramadhan Baginda tidak akan datang ketempat tidur.

Dinyatakan dalam satu hhadis bahawa dibulan Ramadhan Allah S.W.T memerintahkan para malaikat penanggung ‘Arasy supaya meninggalkan ibadah masing-masing dan mengaminkan doa-doa orang yang berpuasa.

Memang dapat diketahui dari banyak hadis bahawa doa-doa dibulan Ramadhan diterima secara khusus. Tidak ada apa-apa keraguan lagi didalam penyempurnaan perkara ini kerana Alllah S.W.T telah berjanji dan janji itu diberitakan pula oleh rasul yang benar.

Walau bagaimana pun setengah orang mungkin telah berdoa untuk tujuan tertentu tetapi doanya tidak juga tertunai.Dengan sebab itu janganlah pula dia terfikir bahawa doanya tidak dikabulkan,sebaliknya hendaklah dia cuba memahami makna sebenar sesuatu doa dikabulkan.

Rasulullah S.A.W bersabda:

“Apabila seseorang islam berdoa dengan syarat dia tidak berdoa untuk memutuskan silaturrahim dan tidak juga untuk sebarang dosa maka Allah S.W.T akan berikan kepadanya salah satu dari 3 perkara iaitu:

1-Dia mendapat apa yang telah didoakannya .

2-Sebagai ganti dari doa itu satu musibah atau keburukan akan dijauhkan darinya.

3-Diakhirat nanti pahala akan diberikan mengikut kadar doanya itu.


Adalah dinyatakan didalam sebuah hadis bahawa pada hari kiamat Allah S.W.T akan memanggil seorang hamba dan berkata:

"Wahai hamba ku! Aku telah memerintahkan kamu supaya berdoa dan Aku juga telah berjanji untuk menerimanya. Adakh engkau telah berdoa kepada ku? "Dia akan berkata, Ya saya telah berdoa" maka Allah berfirman "Tiada satu doa pun yang engkau telah pohon yang Aku tidak tunaikan: kamu telah meminta supaya sekian kesusahan dijauhkan maka Aku telah sempurnakannya di dunia dan kamu telah meminta supaya kamu dilepaskan dari sesuatu kesusahan tetapi kamu tidak tahu pun kesannya. Aku telah tetapkan gantian untuk doa itu dengan sekian ganjaran".

Rasulullah menyatakan sehingga satu demi satu doa'nya akan dipertingkatkan dan akan diberitahu samada ia telah disempurnakan di dunia ataupun gantiannya diberikan di akhirat.Melihatkan ganjaran pahala yang begitu banyak ,si hamba itu akan berkeinginan agar tidak ada satu pun dari doanya dimakbulkan di dunia dan di akhirat nanti dia mendapat ganjaran yang begitu banyak. Ringkasnya doa adalah satu perkara yang sangat penting.

Kelalain terhadapnya adalah satu kekurangan dan kerugian sangat besar.Nyatalah bahawa jika kita belum melihat tanda-tanda penerimaannya,maka janganlah kita merasa hampa.Allah juga memerhatikan kemaslahatan hambanya didalam memberi apa yang dipinta. Jika pemberian perkara yang diminta itu ada kebaikan untuknya maka akan diberikannya, jika tidak maka tidak akan diberi oleh Allah permintaannya itu.Ini merupakan ihsan Allah yang besar kepada kita kerana kadangkala apa yang diminta oleh kita tidak sesuai untuk diri kita maka akan diberikan dalam bentuk yang sesuai dengan kita.

Sunday, August 23, 2009

Ramadhan..

يا أيها الذي ءامنوا كتب عليكم الصيام كما كتب على الذين من قبلكم لعلكم تتقون
Maksudnya:
"Wahai orang-orang yang beriman! Telah difardukan kepada kamu berpuasa sebagaimana telah difardukan kepada umat sebelum kamu, agar kamu menjadi orang yang bertaqwa"
Puasa dibulan Ramadhan merupakan ibadah yang ketiga menurut susun atur rukun Islam. Dalam bulan puasa Allah S.W.A menfardukan puasa kepada mereka yang telah cukup syarat.
'SYIAM' (الصيام) dalam bahasa Arab bererti menahan sesuatu. Mnakala mengikut penggunaan syara' pula ia bermaksud menahan segala makan minum dan perkara yang membatalkannya bemula dari terbit fajar shiggalah terbenam mentari dengan niat hanyalah kerana Allah S.W.A.
Abdullah bin Mas'ud ra, seorang sahabat Nabi yang ulung menjelaskan bahawa apabila sesuatu ayat yang dimulai dengan panggilan 'wahai orang-orang yang beriman" maka sepatutnya difahami bahawa ayat tersebut mengandungi satu prihal yang amat penting, sama ada perintah atau larangan.Sesungguhnya Allah mengetahui bahawa mereka yang beriman sahaja yang sanggup melakukan atau meninggalkan urusan yang dipertanggungjawabkan.
Perintah puasa sebagaimana dalamn ayat diatas adalah satu perintah yang meminta seseorang itu mengorbankan keselesaan dan kesenangan diri dalam kehidupan seharian.Oleh yang demikian, hanya orang yang benar-benar beriman sahajalah yang mampu dan sanggup menunggu perintah mahupun larangan dari Tuhan semesta alam. Dalam hal ini, mereka bersedia merubah kebiasaan,menahan nafsu makan dan minum,syahwat dan bersedia bangun sahur
Dari ayat diatas juga dapat difahami bahawa peraturan puasa bukanlah peraturab baru yang dikenakan kepada ummat Nabi Muhammad s.a.w bahkan telah dikenakan kepada umat terdahulu. Meskipun dalam kitab-kitab agama terdahulu seperti Taurat dan Injil tidak menerangkan tentang hukum berpuasa namun terdapat didalamnya pujian dan galakan kepada mereka untuk melakukannya. nabi Musa sendiri pernah berpuasa selama 40 hari. Orang Yahidi juga berpuasa pada hari-hari tertentu seperti pada 10 Muharram bagi memperingati hari mereka diselamatkan oleh Allah dari kejahatan Firaun.
Manakala dalam syariat Nabi Isa, penganut nya digalakkan berpuasa dengan tidak menzahirkan atau menunjukkan bahawa mereka berpuasa bahkan perlakuan seperti biasa.
Jika kita perhatikan agama lain yang menggalakkan penganutnya berpuasa adalah untuk meningkatkan martabat mereka. Maka Islam sebagai sebuah agama yang benar dan lurus,memahami fitrah manusia sudah tentu bayak rahsia dan hikmah yang tidak bisa diungkapkan dan dihuraikan dalam bentuk kata-kata. Namun apa yang penting, tujuan utama disyariatkan puasa adalah untuk menyediakan kepada orang yang beriman jalan menuju ketakwaan manakal hikmah lain hanyalah sebagai sampingan sahaja

Sunday, August 16, 2009

Selsema Babi: Kenapa Barat!!

Selsema Babi, itulah nama yang diberi kepada wabak baru yang meletus daripada virus H1N1 setelah sebelum ini umat manusia digerunkan dengan penyakit Selsema Burung. Jika dahulu selsema burung melanda dengan dahsyat di negera China, selsema babi pula muncul daripada Mexico, sebuah negara barat.

Persoalan yang ajaib, kenapakah Allah Taala mendatangkan wabak yang ada kaitan dengan babi ini daripada sebuah negara maju yang berteknologi tinggi dan beragama Krsitian dan bukan daripada negara yang lebih terkenal memakan babi iaitu China?

Setiap perbuatan Allah Taala itu mempunyai hikmahnya yang tersendiri dan antara hikmah yang jelas daripada kejadian ini adalah hukuman Allah Taala kepada kaum yang telah mengubah kitab Allah dan menghalalkan apa yang Allah haramkan serta menjadikan manusia sebagai Tuhan-tuhan yang membuat syariat selain Allah.

Allah Taala berfirman:

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا إِلَهًا وَاحِدًا لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ

Maksudnya: “mereka menjadikan pendita-pendita dan Ahli-ahli ugama mereka sebagai pendidik-pendidik selain dari Allah, dan juga (Mereka mempertuhankan) Al-Masih Ibni Maryam, padahal mereka tidak diperintahkan melainkan untuk menyembah Tuhan yang Maha Esa; tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka sekutukan.” [al-Taubah: 31].

Apabila Adi bin Hatim radiallahuanhu datang berjumpa Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam untuk memeluk Islam, Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam membacakan ayat ini kepada Adi bin Hatim. Adi kemudiannya mengatakan: “Sesungguhnya (kaum Nasrani) tidak menyembah mereka (paderi dan rahib)”. Lalu Rasulullah sallallahu alaihi wa sallam menjawab: “Bahkan (mereka menyembah para rahib dan paderi) kerana para rahib dan paderi mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram lalu mereka mengikutinya, itulah sembahan mereka terhadap para paderi dan rahib mereka”. [Ibn Kasir, 4/135].

Telah sabit dalam Old Testement atau Kitab Perjanjian Lama bahawa Babi adalah haiwan yang diharamkan ke atas kaum Nasrani sepertimana haram ke atas kaum Yahudi:

“And the pig, though it has a split hoof completely divided, does not chew the cud; it is unclean for you.” [Leviticus 11:7, New International Version (NIV) Bible].

“The pig is also unclean; although it has a split hoof, it does not chew the cud. You are not to eat their meat or touch their carcasses.” [Dueteronomy 14: 8, NIV Bible].

Kedua-dua nas daripada kitab Perjanjian Lama dengan jelas menyatakan haram ke atas mereka untuk dimakan dan bahkan najis sehingga tidak boleh disentuh. Demikianlah hukum yang sebenarnya terdapat dalam kitab mereka.

Namun, pada tahun antara 51 M ke 55 M telah diadakan satu Perhimpunan antara Hawariyyin yakni pendakwah-pendakwah ajaran Isa alaihissalam yang diketuai oleh Yaakob bin Yusuf al-Najjar di Urshalim menetapkan bahawa dalam usaha menarik minat kaum bukan penyembah berhala kepada ajaran Kristian maka ditetapkan bahawa mereka dikecualikan daripada hukum hakam Taurat atau Perjanjian lama.

Ini sebagai langkah pertama untuk menarik minat mereka sahaja tetapi setelah itu mereka akan diwajibkan juga mengikut hukum Taurat tersebut, demikianlah dakwaan mereka. Walaupun masih mengharamkan zina, memakan bangkai, dan memakan makanan yang disembelih untuk berhala, tetapi dihalalkan babi, khamar, dan riba.

Ini merupakan siri pertama dalam siri-siri penyelewengan ajaran Krsitian yang pada asalnya adalah agama Tauhid. Namun, Paul yang merupakan seoranh Yahudi yang benci kepada Nabi Isa alaihissalam kemudian setelah Isa diangkat Allah ke langit, mengaku sebagai pengikut Krsitian secara munafiq mengisytiharkan bahawa hukum hakam Taurat telah dimansukhkan dengan Injil.

Paul juga pada masa ini memasukkan akidah Trinity ke dalam Kristian dan melakukakn penyelewengan yang banyak sekali dan kesesatan Paul ini ditentang oleh kebanyakan pendakwah yang lain termasuklah Barnaba, sahabatnya. [Lihat: al-Mausuah al-Muyassarah fil Adyan wal Mazahib wal Ahzab al-Muasarah, oleh al-Nadwah al-‘Alamiah li al-Syabab al-Islami].

Dakwaan Paul bahawa Syariat Taurat telah dimansukhkan dengan Injil adalah tidak berasas sama sekali keran telah jelas Isa alaihissalam sebagai yang diriwayat oleh Injil sendiri dikatakan berkata:

“Do not think that I have come to abolish the Law or the Prophets; I have not come to abolish them but to fulfill them” [Matthew 5:17, NIV Bible].

Kenyataan ini jelas menunjukkan bahawa Isa alaihissalam bukanlah datang untuk menghapuskan hukum Taurat bahkan untuk menyempurnakan hukum tersebut dan melaksanakannya sesuai dengan apa yang telah ditetapkan.

Apabila mereka begitu terdesak untuk mempertahankan akidah batil mereka ini, para Paderi Krsitian mengorak setapak lagi langkah ke dalam neraka dengan mendakwa maksud penyempurnaan yang akan dilakukan oleh Jesus atau Isa alaihissalam sebagai kenyataan di atas adalah membawa takwil, maka mereka mentakwilkan makna larangan memakan babi ini adalah berzina dan melakukan perbuatan kufur.

Imam al-Qurtubi rahimahullah telah menjawab dakwaan karut kaum Nasrani ini dengan menyatakan bahawa takwilan mereka ini sangat batil kerana para Nabi dan Rasul sebelum Isa alaihissalam telah memahami nas-nas pengharaman ini secara zahirnya demikian juga Isa alaihissalam sendiri memahaminya secara zahir dan tidak pernah Isa alaihissalam memakan babi yang menunjukkan bahawa ianya adalah haram.

Bukti yang jelas juga adalah umat Nasrani semenjak Isa alaihissalam telah mengharamkan babi semenjak dahulu sehinggalah Paul yang datang merosakkan agama itu menghapuskan hukum hakam Taurat menurut hawa nafsunya lalu diikuti oleh kaum Nasrani yang kufur ini secara taklid buta. [lihat: al-I’lam li ma fi al-Din al-Nasara oleh al-Qurtubi].

Kemudian kaum Nasrani berdalih pula dengan ayat dalam Injil yang menunjukkan seolah-olah Isa alaihissalam menghalalkan semua jenis makanan:

“What goes into a man’s mouth does not make him ‘unclean,’ but what comes out of his mouth, that is what makes him ‘unclean.’ ” [Matthew 15:11, NIV Bible].

Namun, dalih mereka ini terlalu karut kerana jelas pernyataan ini menceritakan berkenaan makan tanpa membasuh tangan tidaklah menjadikan sesuatu makanan yang halal itu haram. Cuba kita lihat pernyataan penuh berkenaan hal ini dari Matthew 15: 1 hingga Matthew 15:20:

1Then some Pharisees and teachers of the law came to Jesus from Jerusalem and asked, 2“Why do your disciples break the tradition of the elders? They don’t wash their hands before they eat!” 3Jesus replied, “And why do you break the command of God for the sake of your tradition? 4For God said, ‘Honor your father and mother’ and ‘Anyone who curses his father or mother must be put to death.’ 5But you say that if a man says to his father or mother, ‘Whatever help you might otherwise have received from me is a gift devoted to God,’ 6he is not to ‘honor his father’ with it. Thus you nullify the word of God for the sake of your tradition. 7You hypocrites! Isaiah was right when he prophesied about you:

8” ‘These people honor me with their lips,but their hearts are far from me.
9They worship me in vain; their teachings are but rules taught by men.”

10Jesus called the crowd to him and said, “Listen and understand. 11What goes into a man’s mouth does not make him ‘unclean,’ but what comes out of his mouth, that is what makes him ‘unclean.’ ”

12Then the disciples came to him and asked, “Do you know that the Pharisees were offended when they heard this?”

13He replied, “Every plant that my heavenly Father has not planted will be pulled up by the roots. 14Leave them; they are blind guides If a blind man leads a blind man, both will fall into a pit.”

15Peter said, “Explain the parable to us.”

16“Are you still so dull?” Jesus asked them. 17“Don’t you see that whatever enters the mouth goes into the stomach and then out of the body? 18But the things that come out of the mouth come from the heart, and these make a man ‘unclean.’ 19For out of the heart come evil thoughts, murder, adultery, sexual immorality, theft, false testimony, slander. 20These are what make a man ‘unclean’; but eating with unwashed hands does not make him ‘unclean.’ “

Jelas daripada kenyataan Matthew ini adalah berkenaan masalah membasuh tangan sebelum makan, bukanlah berkenaan boleh makan apa sahaja makanan tanpa mengira halal atau haram. Dalam Injil Barnaba yang telah ditinggalkan amalannya oleh gereja-gereja Kristian menyatakan:

Thereupon. said one of the scribes: If I shall eat pork, or other unclean meats, will they not defile my consciences?’
Jesus answered: Disobedience will not enter into the man but will come out of the man, from his heart; and therefore will he be defiled when he shall eat forbidden food.’ [Gospel of Barnaba, Part 3].
Jelas daripada pernyataan ini, Jesus yakni Isa alaihissalam menamakan babi sebagai makanan yang dilarang dan memakannya akan menyebabkan kerosakan jiwa dan maksiat. Namun, para Paderi Kristian yang dilaknat Allah Taala telah mengubah agama Allah Taala lalu mereka memilih hukum yang sesuai dengan hawa nafsu mereka dan membuang hukum yang tidak sesuai dengan nafsu mereka.

Allah Taala berfirman:

وَلَمَّا جَاءَهُمْ رَسُولٌ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِمَا مَعَهُمْ نَبَذَ فَرِيقٌ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ كِتَابَ اللَّهِ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ كَأَنَّهُمْ لَا يَعْلَمُونَ

Maksudnya: “dan apabila datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah (Nabi Muhammad s.a.w), yang mengesahkan apa yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang telah diberikan Kitab itu melemparkan Kitab Allah ke belakang mereka, seolah-olah mereka tidak mengetahui (kebenarannya).” [al-Baqarah: 101].

Allah Taala juga menyatakan:

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ وَلَا تَكْتُمُونَهُ فَنَبَذُوهُ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ وَاشْتَرَوْا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا فَبِئْسَ مَا يَشْتَرُونَ

Maksudnya: “dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab (iaitu): “Demi sesungguhnya! hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia, dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya”. kemudian mereka membuang (perjanjian setia) itu ke belakang mereka, serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit. maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran (Kalamullah dan janjiNya) itu.” [Ali Imran: 187].

Demikianlah Maha Benar Allah yang Dia itu Maha Benar bahawa kaum Ahli Kitab daripada Yahudi dan Nasrani telah banyak menimbulkan kerosakan di bumi ini dan membuat agama sendiri bertopengkan nama-nama Rasul dan Nabi-nabi Allah maka hendaklah mereka yang masih terbelenggu dengan omongan kosong para Paderi dan Rahib ini sedar dan carilah kebenaran yang hakiki.

Tidak ada kebenaran yang lebih benar daripada al-Quran dan Sunnah Rasulullah Muhammad bin Abdullah sallallahu alaihi wa sallam dan tidak ada penyelamat yang lebih benar daripada Islam.

Apa yang berlaku dewasa ini merupakan ancaman kecil daripada Allah Taala kepada kaum kafir ini yang telah menghalalkan apa yang Allah haramkan dan meletakkan diri mereka sedarjat dengan Allah melalui tindakan mereka membuat bidaah dan rekaan hukum palsu di sebalik dakwaan ‘Kitab Allah’. Balasan yang lebih besar dan dahsyat masih menanti di akhirat nanti di neraka Jahannam, maka sedarlah wahai kaum Nasrani selagi masa masih ada.

WASIAT PENTING RASULULLAH YANG DILUPAKAN

Diriwayatkan dari Umar Radhiallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

"لا تطروني كما أطرت النصارى عيسى بن مريم، إنما أنا عبد، فقولوا عبد الله ورسوله"

“Janganlah kalian berlebih-lebihan dalam memujiku, sebagaimana orang-orang Nasrani berlebih-lebihan dalam memuji Isa bin Maryam. Aku hanyalah seorang hamba, maka katakanlah : Abdullah (hamba Allah) dan Rasulullah (Utusan Allah)”

(HR. Bukhori dan Muslim).

Dan Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

"إياكم والغلو، فإنما أهلك من

كان قبلكم الغلو"

“Jauhilah oleh kalian sikap berlebih-lebihan, karena sesungguhnya sikap berlebihan itulah yang telah membinasakan orang-orang sebelum kalian”

(HR. Ahmad, Turmudzi dan Ibnu majah dari Ibnu Abbas Radhiallahu’anhu).

There was an error in this gadget